12 Jun 2015

Tumpang bangga...Tumpang gembira...

Tahniah untuk Assaif....Tahniah untuk rakan2 guru yang terlibat secara langsung dan tidak langsung atas kejayaan Assaif.....Terima Kasih kerana membawa nama SK Telok Pulai ke Puncak Jaya.

03 Mei 2015

yeay cuti!

Seronok pulak rasa cuti 2 hari ni...rasa macam lapang otak tetiba. Heheheh bahana terapi shopping kot! Ingat2 sikit ye ....masih ada hajat yang belum terlaksana. Berhati-hatilah ketika berbelanja.

Yup, memang betul ada hikmah di sebalik musibah. Allah memang nak beri banyak benda/perkara baru pada aku.Terima Kasih Allah!

Oh...ada 2 hari lagi cuti. Nikmatilah.....
Tahu tak? Saya suka dengan lagu arab yang tengah femes ....
"kun anta"...

penyanyinya pun ensem ok! Heheheh .....

كن أنت
لأجاريهم، قلدت ظاهر ما فيهم
فبدوتُ شخصاً آخر، كي أتفاخر
و ظننتُ أنا، أنّي بذلك حُزْت غنى
فوجدتُ أنّي خاسر، فتلك مظاهر
كورَس:
لا لا 
لا نحتاج المال، كي نزداد جمالا، جوهرنا هنا، في القلب تلالا
لا لا 
نرضي الناس بما لا، نرضاه لنا حالا، ذاك جمالنا، يسمو يتعالى
Oh wo oh, oh wo oh..
كن أنت تزدد جمالاً
أتقبّلهم، الناس لست أقلّدهم 
إلا بما يرضيني، كي أرضيني
سأكون أنا، مثلي تماما هذا أنا
فقناعتي تكفيني، ذاك يقيني
(كورَس)
سأكون أنا، من أرضى أنا، لن أسعى لا لرضاهم
وأكون أنا، ما أهوى أنا، مالي وما لرضاهم
سأكون أنا، من أرضى أنا، لن أسعى لا لرضاهم
وأكون أنا، ما أهوى أنا، لن أرضى أنا برضاهم
—–
And here’s the English translations (translated on Youtube):
Be Yourself
In order to keep up with them, I imitated their looks and exterior
So I became someone else – just to boast
And I thought that through that I’d gained a fortune
But I found that I’d lost, for these are mere appearances
Chorus:
No, no,
We don’t need wealth to increase in beauty
Our essence is here, in our hearts it shines
No, no
We will not seek to please others with that which we deem unbefitting for ourselves
That is our beauty, rising and ascending above
Oh wo oh, oh wo oh..
Be yourself and you will increase in beauty
I accept people but I don’t imitate them
Except for what I agree with, to satisfy myself
I will just be myself, just the way I am, this is me
My conviction suffices, this is my certainty
(Chorus)
I’ll be what I please to be
I won’t seek their acceptance
I’ll be whom I love to be
Why would I care about their acceptance

14 April 2015

dulu lain sekarang lain

dulu lain...sekarang sangat lain...
dan aku tetiba rasa takde sesiapa...

berapa lama lagilah aku kena terus positif...positif dan positif
sedangkan sebenaranya makan dalam?

oh tuhan semoga permohonanku lulus!


09 April 2015

Mungkin je kot...

Sebagai persediaan menghadapi hari-hari mendatang yang terpaksa  aku tempuh dan hadapi sendiri.
Orang lain tidak akan faham.
Orang lain tidak akan pernah ambil peduli dengan sesungguhnya pun. Cukup sekadar ambil tahu saja.

Aku semakin mengerti kenapa Allah hidupkan aku sendirian hanya bertemankan seorang lelaki dalam hidup aku.
Dulu hidupku bertemankan ayah.
Kini hidupku bertemankan suami.

Itulah takdir semasa yang perlu aku terima.
Semoga aku terus tabah dalam didikan yang Maha-berkuasa lagi maha-Mengetahui.


errr...sibuk la sangat....

Alamak!...semalam aku lupa blog ni kejap. Patutlah macam ada benda aku x settle. Tak sapu sawang blog rupanya....hihihihi . Sibuk bebenor la gayanya tu. cesss!

Rabu gerko macam biasa. Of course la kan coz dah masuk dalam jadual. Aku letih nak layan cikgu-cikgu kekadang tu...ngape? Asal rabu je tanya...

ada gerko tak?
Ada gerko tak?
ada GERKO tak?

Lama-lama malas nak jawab.
Sendiri pikirlah kalau xde gerkolah kan agak2.....
1. sapa yang masuk kelas time gerko tu?
2. apa aktiviti time yang sepatutnya gerko tu?

Then kalau u all ada jawapan untuk dua soalan di atas.....baru lah boleh soal soalan...
ADA GERKO TAK??


Hari ni....ada mesyuarat panitia BM pulak. Then program Sekolah Selamat dilancarkan. Ok lah...
Dah jadi cikgu, pandai-pandailah fikir tanggungjawab dan pandai-pandailah nak urus masa.....

oh ye, aku pelik atau mungkin aku buat-buat pelik kot....
Asalkan rabu....time tu la cikgu2 busy nak buat mesyuarat...kenapa???
persoalan utama.....RABU????Huh




07 April 2015

Ntah le..tak tau nak bagi tajuk!

Salam pagi Selasa. Ok memang aku bertujuan nak sapu sawang kat blog ni. Lama sangat terabai.
Hari ni nak story sikit  tentang camping ...bahasa,  melayunya...perkhemahan. Tahun ni alhamdulillah dapat berkhemah di luar. Macam best...macam tak best. Eh.....

Best sebab buat diluar. Terbuka jugalah minda apabila dapat berkhemah di luar sekolah.
Kenal tempat baru,udara baru, persekitaran baru dan yang penting pengalaman baru. Terutama untuk anak-anak SKTP. Errrrr ekceli untuk cikgu-cikgunya juga kot. Yelah selama hari asyik di sekolah . Dari pagi bawa ke petang. Dari hari ke sehari....sekolah...sekolah....sekolah.....Adoiii macam tak hargai sekolah pulak ye.....Silap tu! Jangan salah faham ye pembaca budiman.

Cuma sekali sekala dapat beraktiviti bersama anak-anak murid di luar kawasan sekolah....hmmmm rasa macam fresh! Camping....persekitaran hutan pulak tu. Woww oksigen banyak tu....tu yang jadi fresh tu. Harapkan cikgu nak pergi sendiri di hujung minggu?

Ate....kalau dah penuh dengan ladap....kelas tambahan....kursus....Hmmm ditambah pulak jemputan kenduri kahwin....kenduri cukur jambul....dan macam-macam jemputan lagi lah yang rata-ratanya berlangsung di hutan batu.....letih sis! So sudahnya hujung minggu selepas selesai segala aktivti tu maka dengan bangganya RUMAHKU adalah SYURGAKU.

Errrrrkkk...sehari je pun. Ada sebahagian tu sehari pun tak sampai. Esok dah dengar loceng semula. Rutin seorang cikgu!

Apa yang tak best? Biolah rahsia. Kita story yang best-best je! 


Agak-agak movie ni best tak? Nak tengok...tapi baik aku tak yah tengok kot. Takut-takut lepas ni aku tak nak balik jengka lagi. Muahahahaha.

Sapa dah tengok???


06 April 2015

Macam dah tak seiring

Apa saja lah yang tidak seiring tu kan? Hehehe Maksud aku, tajuk blog ni. "Setiap hari ada peristiwa". Tetapi oleh kerana blog ni dah banyak sangat sawangnya , macam tak ada cerita dah. Sunyi sepi. Tu yang tak seiring tu. Bukan lain bab ye.
Oklah ...jom kita bangkit kembali agar tajuk blog seiring dengan peristiwa semasa. Insyaallah. heheheh .Entah iye ...entah tidak ni. Tak apa kita cuba.

Lately ni, tahun-tahun kebelakangan ini entahlah apa yang aku sibukkan sangat. Hingga banyak benda semua tertangguh. Itu tanda-tanda aku kena semak dan susun semula jadual hidup aku sehari-hari. Jadual sekolah cantik aku buat....(errkkk cantik ke?- kalau cantik takkan lah asyik dengar sorang cikgu tu akan mengeluh tiba hari khamis)......

"hai cikgu, seharian tak nampak. Ni baru nampak...."
"Saya penuh hari ni....letih...hari ni ada lapan waktu...."

Hello...aku dah dengar dialog tu saban hari...saban kali ...setiap khamis. Sudahnya malas nak tegur cikgu tu kalau hari khamis! Buat hati suram. Jauhkan.....

Kalau koranglah kan.....apa maksud cikgu tu? hehehhe kadang-kadang aku rasa dia nak bagitau aku lain kali buat jadual jangan bagi sampai lapan waktu! Well....aku cuma key in data dan syarat2 yang telah ditetapkan oleh pentadbir  ok. Kesimpulannya its not my false! Memang itulah dia bila dah generate jadual tu ikut ketetapan yang sudah diberi. Aku just key in dan generate ok. Then aku susun supaya penyusunan lebih sekata. Apa ingat aku yang tetapkan? 

Kalau rasa tak puas hati, aku dengan suka rela nak passing tugasan buat jadual sekolah kepada sesiapa yang mahu. Anyone? Huh...xde kan??? So...aku symp.....kita sama-sama symp. Full Stop.

Tetapkan saja dalam hati. Aku buat jadual yang terbaik setakat yang AKU MAMPU kerana Allah.Thats All! Adios.

20 Januari 2015

KURNIAAN-NYA


Kasih adalah kurniaan dari-Nya.
Bertahun.
Tapi saat ia sirna.
Apakah petanda ?
Apakah maksud ?
Semakin jauh melangkah,
semakin sayu rasa jiwa.
Namun langkah takkan kuhenti.
Akan ku teruskan jua langkah ini.

Wujud kasih dengan izin-Nya.
Bertahun.
Tiba ketika ia sirna.
Apakah takdir ?
Apakah ketentuan ?
Semakin panjang melangkah,
Semakin pilu rasa di dada.
Namun langkahku kian berlari,
Menuju ke destinasi seterusnya menanti.



01 Januari 2015

ISTIKHARAH

Assalamualaikum....Salam tahun baru 2015.
Ini betul-betul tahun baru untuk saya jika apa yang dirancang menjadi nyata.

Penghujung 2014....terlihat segala-galanya seperti perlu diperbaharui. Ya! Azam sudah terpancar cahayanya sejurus selepas keputusan UPSR 2014 dikeluarkan.

Dalam kepala dah ada macam-macam benda yang nak dibuat, walaupun sekadarnya saya berada di tahap 1 persekolahan. Macam-macam!

Dalam bidang kurikulumnya....sudah tentu azam untuk mengekalkan atau kalau mampu untuk meningkatkan pencapaian dan peratusan A tahun 2 dalam mata pelajaran Matematik!. Macam-macam buku dah dicari, dibeli....hahah hingga lupa nak simpan sikit fulus yang ada untuk persiapan hiasan kelas. Nampak gaya, maafla...x ada hiasan yang luar biasa dalam kelas saya untuk 2015. Saya terlalu bersemangat untuk memperbaiki pendekatan pedagogi yang ingin saya guna pakai semasa PdP . Lupa pasal hiasan kelas....huhuhu.

PBS...bahagian ini pun saya ada sediakan sesuatu untuk unit PBS. Saya suka rela menggunakan modal saya sendiri. Tujuan , untuk memudahkan kerja rakan-rakan saya dan sekaligus akan melancarkan kerja-kerja saya juga. 

Bahagian Koko pula? Ada....saya dah mula merangka kertas kerja untuk program yang bakal dijalankan pada Februari 2015 nanti. Malah saya sedang cuba menyusun kerja saya untuk kelancaran program sekolah gemilang yang bakal sekolah saya sertai kelak. Seronok! Saya sedang memasang angan-angan.

Memanah, ini satu lagi aktiviti yang saya nanti-nantikan! Saya telah berjanji untuk memberi sedikit sumbangan untuk kelab yang bakal ditubuhkan di sekolah saya. Best! Best! Best! Saya pasti tunaikan janji saya kepada kelab ini. Jangan gusar! Jika ada izin Allah...ia akan jadi kenyataan.

Ko-akademik? hah yang ini tak lain, tentulah syair! Saya nak cuba bawa anak didik saya untuk naik satu tangga lagi untuk mencapai pencapaian yang lebih baik berbanding tahun 2014.

Tetapi tiba-tiba.....
Saya terkesima seketika...saya bisu sekejap. Tidur malam ditemani air mata. hati saya sayang...tetapi apabila dikenang-kenang, diimbas-imbas....sebenarnya hati saya sudah lama terluka, rupanya segala yang negatif selama ni berjaya saya hilangkan dengan anggapan-anggapan positif. Tak apa....tak apalah....hmmm biarlah.....Namun ,penghujung 2014, ntah mengapa perkara-perkara positif yang saya wujudkan dalam diri untuk terus bersabar tidak dapat memadamkan rasa kecewa saya. Mungkin sudah tiba masanya saya merealisasikan semangat 2015 saya juga dengan suasana yang baru. Wallahualam........(T_T).




17 Ogos 2014

Aidilfitri 2014

Assalamualaikum Aidilfitri. Salam lebaran buat semua. Semoga Aidilfitri untuk kalian meriah tahun ini. Pada saya, agak kurang meriahnya. Almaklumlah orang raya , saya tidak berapa raya. Terpaksa sendirian di hening subuh raya. Suami belum balik kerja. Huhuhuhu tak dapat cuti beb.

Tak mengapalah. Satu pengalaman baru untuk saya. Ok ....apabila saya mula menulis di sini...bermaksud ada yang ingin saya luahkan. Tentang raya. Pada sayalah sambutan hari raya dah tidak sehangat dulu ...zaman kanak-kanak saya. Kalau dulu sebelum sembahyang sunat hari raya dah keluar rumah dah nak beraya rumah pak mak sedara yang paaaling tua dalam keluarga ...cukup sekadar minum kopi panas dan makan pagi sekadarnya kemudian "njalok ngapuro - ngomong wong jowo"...heheh. zaman la ni macam x ada dah...

Dua. Budak-budak pun dah tak g keluar beraya sendiri dengan kawan-kawan pusing keliling kampung. Yelah keadaan dah berbezakan...ditambah pula dengan berita culik sana sini. Bahaya di mana-mana saja sekarang ni. Kesian budak-budak sekarang tidak berpeluang untuk beraya sendiri. Hah saya pun agak terkejut sedikit apabila ada statement daripada murid saya perihal duit raya. Malas nak datang sekolah untuk sambut raya bersama kawan-kawan. Apatah lagi duit raya yang cikgu bagi seringgit aje! So kalau rm5 baru nak datang sambut raya sama-sama? Lihat....betapa mentality murid majoriti melihat raya adalah duit. Mesti lebih seringgit pula tu. Hancur la  macam ni. Itu di kalangan murid...kalangan budak-budak.  Takpe masih boleh dibetulkan dan dilentur..erkk boleh ke?

Tiga. Di kalangan dewasa? Duit raya juga ke isunya? Of course la tidak. Sebab yang dewasa dah ada duit sendiri dan sudah cukup arif tentang duit dan jajahan takluknya. Bagi yang dewasa pula...sibuk dengan open house Aidilfitri. Asyik-asyik open house. Tak salah kerana asalnya adalah untuk menjamu semua orang. Dan tentulah dengan ikhlas kerana bersedia dari semua sudut. Dari sudut perbelanjaannya sudah pastilah kan. Masalahnya ...dari tahun ke tahun amalan open house semakin meluas. Sehinggakan ada yang berfikir kalau tidak ada open house jadi segan nak bertandang! Sangat salah pandangan begini pada sayalah! Nak tunggu jemputan open house baru datang. Kesiannya kepada mereka-mereka yang tidak berkemampuan ber'open house'....kemampuan dari banyak sudut. Perbelanjaannya, masanya, tenaga kerjanya. Bukan semua mampu. Kerana amalan ini juga menjadikan orang segan nak menjemput datang ke rumah sebab tak ada makan2 yang sedap2. Sekadar air dan kuih pasti ada. Tapi kalau tengok open house rata2 ada macam2 makanan. Yang tak buat...jadi segan . Nak buat kemampuan pada tahun itu mungkin kurang. Sudahnya diam2 saja lah. Kesian kan? Lebih mengaibkan kalau ada yang bertanya bila nak buat open house?

Silap ni! Sepatutnya kita tak tanya orang bila nak buat open house. Kalau jawab xde budget. Malulah dia. Walaupun mungkin kita sekadar usik saja. Kita tak tahu emosi raya ni kadang2 kan lebih sentimental....lebih molek kita jemput datang bertandang rumah kita kan.....sebuk2 nak pegi umah orang nak makan sedap2...rumah sendiri tak pula berjemput. Adoiii.

Seram pikir. Takut open house jadi penyebab kurangnya budaya bertandang minta maaf....tapi lebih kepada bertandang sebab nak makan sedap dan kumpul duit raya yang mewah!

Dah tu pula open sana sini. Ada yang tertinggal atau sengaja di cicirkan. Bila jumpa ada yg bertanya plak....tak pergi ke rumah si polan- si polan?  Yang di tanya terpinga2 tak tahu apa2....mula berfikir plak kenapa saya tak tahu?

Minggu pertama raya dah elok maaf2...bila jadi situasi ketidaktahuan macamtu dah terkecil hati pula.....macam mana tu? Setahun memendam rasa. Raya tahun depan jumpa minta maaf lagi...lepas tu lupa atau sengaja lupa....terkecil hati lagi...ate...apa makna raya?!

Apapun saya pasti setiap situasi ada sebab dan Allah tahu kenapa situasi tertentu berlaku kepada hamba2Nya yang tertentu.

Selamat Hari Raya Aidilfitri.


05 Mac 2014

Allah punya kan?

Saya kurang faham. Atau mungkin manusia semakin lupa. Akal fikiran yang kita ada sekarang...Allah yang pinjamkan pada kita kan?
Sifat kita yang ingin meneroka dan mencuba sesuatu yang baru pun...hasil gerak hati dari Allah juga kan?
Dari keinginan yang tinggi itu maka wujud pula sifat rajin dalam diri. So...kewujudan itu timbul dengan izin Allah kan?

Tapi kerana kita berusaha...kerana kita punya sifat rajin....yang kita dapat dengan izin Allah itu...kita tiba-tiba rasa kita hebat. Mula nak bersuara orang itu malas. Orang itu tidak mahu berusaha. Jadi kita tidak payah tolong dia. Buang masa kita aje. Biarlah dia. Siapa suruh dia tidak usaha?

Tidakkah di situ sudah timbul riak nya? Perasan tak? Huhuhuhu bersendirian membaca dan memahami status2 dalam fb buat saya terfikir persoalan2 yang tersebut di atas.

Di suatu pemikiran yang lain, saya cuba untuk tidak terbabit sama dalam pandangan berbau negatif.

Alangkah baiknya kalau yang malas ....yang tidak mahu berusaha tadi tu kita berikan cadangan membina. Itu lebih baik daripada dibiarkan.

Tapi begitulah hakikat dunia sekarang. Hanya tahu mengkritik tanpa cadangan penambahbaikkan. Eh...tapi tidak lah semua begitu. Segelintir sahaja. Namun, ada juga segelintir manusia yang memberi cadangan setelah memberi pandangan yang mengguris hati.

Sebaiknya kalaulah dapat dielakkan situasi mengguris hati itu, saya kira Allah lebih suka. Tak perlulah ayat-ayat menyindir. Agak kurang manis untuk kumpul pahala hasil dari umpatan keliling kan?

Mengapa entri ini wujud? Saya agak terkesan dengan pelbagai post yang saya kira semakin hilang adabnya.

Mungkin akan ada yang bersuara waima dalam hati : orang dah biadap, tidak perlu nak beradab. Kan? Dulu mungkin saya setuju. Tapi kalau kita ikut rasional hati dan akal waras, yang biadap akan beradab kalau kena gayanya. Kalau tepat cara sabarnya. Kembali kepada budi insan terhebat di bumi. Rasul Allah. Muhammad.

Manusia ingin jadi hebat. Tapi lupa untuk kenal Muhammad.Hebatkah kita?

Untuk kata orang lain malas?
Untuk kata orang lain tidak habis usaha?
Untuk kata orang lain kurang bijak?
Untuk kata negatif kepada orang lain?

Sebelum menilai orang lain.Mari kita semak dan nilai diri kita.Muhammadkah kita? Siti Khadijahkah kita? Siapa kita?

Semua pun Allah punya kan?
Kita menilai ciptaan Allah ?

Akan datang:
Permudahkanlah urusan...
Kamu
Dia
Diri sendiri

20 Mei 2013

1285 HARI LAGI......

Menghitung hari. Saya semakin tidak sabar menanti tibanya hari yang ke-1286 itu. Hari ini saya berkongsi angan-angan dan impian bersama rakan baik saya. Melangkau jauh ke hadapan.Saya betul -betul sudah memasang niat dan nekad di dalam hati. Dengan izin-Nya mudah-mudahan hari yang ke 1286 itu akan muncul dengan jayanya.Sangat tidak sabar. Beberapa langkah telah saya mulakan.....semoga Allah memberkati langkah kaki saya itu.

Ya Allah semoga Engkau makbulkan hajatku.
Ya Allah semoga Engkau berkati usaha kami.
Ya Allah semoga Engkau murahkan rezeki kami.
Ya Allah semoga Engkau melindungi hati

kami.

18 Mei 2013

Menyiapkan diri

Salam tengahari......lama tidak bersiaran, walaupun sebenarnya ada banyak perkara yang yang hendak dikongsikan. Hari ini saya curi sedikit masa itu berkongsi cerita.

Lakukan sesuatu perkara berniatkan kerana Allah....maka hati kita insya'allah tidak akan 'tercedera' jika diguris,terguris atau yang sezaman dengannya. Seringkali juga mengingatkan hati tentang perkara itu tetapi seringkali juga hati itu terleka dan lupa dengan ingat tersebut.

Bukan senang nak kawal hati. Perjuangan besar untuk seseorang itu adalah untuk menjaga dan memelihara hati. Berpeluh jiwa.

Segala perbuatan dan pergerakan haruslah diniatkan kerana Allah. Bukankah begitu? Kerana apapun yang kita lakukan adalah dengan izin-Nya juga.

Bekerjalah kerana Allah. Insya'allah Allah akan permudahkan dan melancarkan pekerjaan kita.
Berkawanlah kerana Allah, mudah-mudahan Allah akan kurniakan kawan-kawan yang sepadan dengan kita.
Lakukanlah segalanya kerana Allah, semoga kerananya kita tidak mengharapkan balasan kebaikan yang kita beri dan  tidak merungut andai tiada ucapan terima kasih yang kita terima.

Teringat kata-kata:

" Lupakan kebaikan yang kita lakukan kepada orang, Ingat keburukan yang kita lakukan kepada orang"

Ha....ada sesiapa yang boleh maintain hidup berpegangkan kata-kata itu? Kita selalu ingat kita buat baik pada orang, dengan harapan orang akan balas balik kebaikan kita. Tapi kita lupa yang manusia mudah lupa. Kebanyakan orang akan lupa kebaikan yang diterima. Huhuhuhu bunyi macam saya merungut pula kan?

Uish...dan sebaliknya kita juga selalu ingat keburukan yang orang lakukan pada kita. Ada kita ingat keburukan yang kita lakukan pada orang lain? haram.....(eh...iye ke aku pernah buat buruk kat dia?-at least macam ni la kot kata hati bila ada orang bagitau kita sudah melakukan sesuatu yg buruk pada orang lain....kan?)

Saya bermuhasabah diri.

Berkawanlah dan jalinkan hubungan kerana Allah semata-mata. Dengan niat dapat melakukan sesuatu yang baik untuk mereka kerana Allah juga. Mungkin Allah nak beri dan sampaikan rezeki mereka melalui kita maka Allah mengizinkan perhubungan terjalin. Dan andai suatu ketika kita tidak lagi dingati atau dilupakan maka bersangka baiklah.....barangkali tugas kita sebagai perantara rezeki sudah berakhir dan Allah sedang mengatur untuk menjalinkan hubungan baru untuk kita. Maka yakinlah tugas yang baru itu akan membawa kebahagiaan yang lebih baik. Sesungguhnya rancangan Allah untuk hamba-hamba-Nya adalah rancangan yang terbaik!

Dan sebenarnya saya sedang menyediakan diri untuk ke arah itu. Walaupun berat hati, jika begitulah kehendaknya saya perlu redha. Semoga Allah terus memberi petunjuk dan kekuatan untuk saya meneruskan kehidupan yang lebih baik, aman, bahagia dan tenang bersama suami tercinta.

Untuk rakan-rakan guru saya, anda semua adalah saudara saya, anda semua adalah keluarga saya. Anak-anak didik saya adalah harta yang tidak ternilai harganya. Tetapi itulah......sesungguhnya Allah menyimpan rahsia untuk saya dan saya perlu berani menempuh.

KEPADA SEMUA RAKAN GURU SAYA....SELAMAT HARI GURU.
Saya sayang kamu semua. Dan kerana sayanglah walau sedikit gurisan....ada kala hati ini sedikit tersentuh. Tetapi saya percaya....Allah telah berikan yang terbaik untuk saya.

07 Mac 2013

Postpone dululah...

Assalamualaikum dan salam bersiaran ! Mac sudah tiba. Permulaan Mac saya bermula di Bintulu. Herm first time sampai di Bintulu. Selepas dua hari di Bintulu saya menjejaki pula Bandar Miri. Dan sungguh saya belum habis untuk menjejaki Miri. Masa sangat mencemburui saat-saat santai saya. Harharhar. Belum dapat mempamerkan keriangan sepanjang di bumi Sarawak. Gambar belum sempat diupload. Kemalasan masih belum dapat disingkirkan 100%. :-)

Kini rutin harian di Tanah Semenanjung diteruskan lagi. Dan......instrumen PBS saya semakin memenuhi kotak kertas A4!!! Siap sedia untuk ditanda sepanjang cuti sekolah nanti. Pengsan ! Berpinar biji mata rasanya. Berpusing-pusing kepala juga. Bzzzznya saya.

Arrgghh....dan hari ini saya menerima info pertandingan syair MTQ zon B .....diubah tarikhnya kepada 19 Mac 2013. Masak!!!! Saya sudah hampir terlupa nak memantau Hannan Akif melagukan syairnya. Haadoiii. Terlampau leka dengan pengemaskinian fail-fail dan instrumen-instrumen PBS! Pun...masih tidak sempurna lagi pengurusan PBS saya. Saya hampir buntu.

Berkebun menjadi terapi kepada kebuntuan yang melanda. Fed-up dengan PBS yang tidak berkesudahan. Otak saya semakin letih. Saya sudah tidak ada masa langsung untuk bersantai-santai dan berpoya-poya dengan rakan sekerja ketika di tempat kerja. Waktu free dihabiskan dengan penyediaan instrumen, penandaan buku latihan dan evidens-evidens yang berlambak. Tak boleh berhenti, kerana berhenti sahaja sekejap.....akan semakin menimbunlah kertas-kertas evidens. Susah nak surut. So, jalan terbaik, sentiasa membuat penandaan ok! Dan kerana itu juga saya hampir tiada masa untuk memantau anak bimbingan linus saya! Saya tak berapa nak pandai, menanda kertas/buku sambil membimbing anak belajar menguasai kemahiran-kemahiran bahasa. Seolah-olah tidak fokus dalam kerja. Sungguh saya tak pandai nak berserampang 3-4-5 mata! Susah kan? Tapi otak saya dipaksa untuk mengatakan ianya mampu untuk diatasi. Ikhlas tak? Adil tak?

Tidak semua manusia boleh buat 1-2-3-4 kerja serentak dalam satu masa ok. Walaupun begitu tidak dinafikan ada juga yang mampu dan saya tabik anda yang mampu! Dan saya tahu kemampuan saya di tahap mana. Diri saya...saya tahulah!

Ops, bab berkebun. Saya tidak terlibat secara langsung. Setakat menjadi pembakar semangat kepada suami dan pendorong untuk dia terus berbakti dengan tanah. Saya merancang-rancang untuk membuat projek pertanian. Tunggu green light sang suami, baru boleh on. Apakah itu...tunggu...mungkin setahun - dua lagi. Anda-semua doa-doakanlah agar perancangan itu mencapai objektifnya...ok....:-)

Seronok...pulang sekolah terus ke kebun melihat-lihat pisang yang mula bertunas baru....melihat-lihat bendi dan petola yang semakin membesar....aaaahhhh release tension gua beb!. Kalaulah projek pertanian yang diidam-idamkan menjadi kenyataan.....saya nak pencen awal jadi guru...nak berbakti dengan tanah pulak! Sekurang-kurangnya boleh bertukar-tukar oksigen-karbon diaksida dengan pokok-pokok tu semua. Segar lah juga kepala ni kan.....Adios......

*tak sabar nak tukar profesion jer rasa....nasib baik hutang banyak.....so, kena postpone dulu niat tu....hehe

24 Februari 2013

Allah masih peduli

Sedih ...memanglah sedih. Tapi kalau dah ketentuan nak buat macam mana...terima sajalah dengan redha. Begitulah kehidupan dalam dunia ni sebenarnya, ada masa kita di atas...waktu itu dapat dirasakan kepentingan diri dalam pergaulan semasa. Dan ada masa kita berada di bawah..dan waktu itu seolah-olah kita sudah tidak penting lagi kepada mereka2 di sekeliling kita. Di masa itu kita ada atau tidak....orang dah x perasan. Kehadiran kita sudah tidak penting. Tempat kita sudah terisi oleh orang lain yang lebih berkepentingan dari kita. Dugaan dari Allah...dan itu bermakna Allah masih peduli dengan kita. Maka...besyukurlah.....